Posted by: dq21 | 5 Mei 2009

Cerita Kandang…

Salam Alaikum…

Awal pagi tadi aku tertanya-tanya, “Bila Islam nak menguasai dunia?”, “Aku terlibat tak dalam golongan yang memperjuangkan Islam?”, “Aku ni dah islam ke hanya Islam?”, “Camne aku nak jadi seorang yang benar-benar islam?”.

Fikir dan terus fikir, aku jadi sedih kerana jahiliyah-jahiliyah dalam diri terlintas di depan muka. Menyebabkan diri ini rasa kerdil, hina, kotor dan tak layak untuk syurga Allah S.W.T. Kemudian aku terfikir, jika aku terus menyendiri dalam bilik, berdoa dan terus berdoa, mengasingkan diri dari masyarakat yang tidak sehina aku, adakah aku akan tergolong bersama mereka yang memperjuangkan Islam? Adakah aku berpeluang untuk syahid di jalan Allah S.W.T? Aku tak pasti juga jawapan untuk soalan itu.

Pemikiran yang terbentuk dari hati yang hina, yang penuh dengan kotoran dan sisa-sisa kejahilan dunia yang kononnya dipanggil ketamadunan menyebabkan persoalan tadi tergantung tanpa sebarang jawapan? Alhamdulillah…dalam kebuntuan itu, Allah mengurniakan kecerdasan akal sebagai salah satu nikmatNya yang tidak terbilang. Dengan kecerdasan akal kurniaan Ilahi, aku teringat sejarah sahabat-sahabat Nabi S.A.W. Mereka juga pernah dalam kejahilan. Membunuh anak perempuan tanpa sebab yang pasti, riba’ diamalkan sebagai sumber rezeki, zina sebagai budaya dan arak sebagai penghilang dahaga tetapi mereka tidak mengasingkan diri dan terus menyepi serta duduk di dalam gelap mengenang dosa dan memohon ampunan Rab Sekalian Alam semata-mata. Mereka berjuang bersama Rasul tercinta menegakkan satu-satunya cara hidup yang mulia di sisi Allah;

Sesungguhnya cara hidup (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah Islam (Ali ‘Imraan ; 19)

Jadi mengapa perlu aku perlu menyendiri? Aku wajib contohi sahabat-sahabat, berjuang bersama menegakkan Islam. Terbukti cara ini berkesan untuk memperbaik diri dan memastikan diri terpelihara daripada dibelenggu kejahilan. Apabila kita dalam perjuangan, kita akan dihimpit suasana yang tenang tanpa kejahilan. Memudahkan hati untuk menerima cahaya Islam. Aku sedar akan perkara ini. Suasana yang mendidik aku, suasana yang mentarbiyyah aku, dan membentuk siapa aku.

Tak mungkin aku mampu memperbaiki diri jika menyendiri, tak mungkin mampu aku memperbaiki diri jika aku terus dalam kepungan duniawi. Aku perlu lari mencari kandang, kandang yang terhimpun mujahid-mujahid Islam. Kandang yang mampu membersihkan rohku. Kandang yang akan memastikan roh aku kekal sebagai pemuda. Aku yakin di sana aku akan berjaya…insyaAllah. Semoga Allah terus memberikan aku hidayah dan tidak memalingkan hati aku dari jalan yang diredhaiNya.

(Mereka berdoa dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisiMu; sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberianNya. (Ali ‘Imraan ; 3)

Namun…Aku sedih kerana terlampau ramai yang aku sayang masih lengah, alpa dan leka dalam kehidupan yang penuh keseronokan tanpa ketenangan. Memang jahiliyah mampu menguntai seribu satu senyuman, tetapi sebesar zarah ketenangan tak mungkin jahiliyah berikan. Mengapa masih ada yang tidak mahu bersama-sama? Salah akukah kerana tiada usaha untuk memberi teladan? Atau salah aku kerana tidak menyampaikan? Atau salah aku kerana membiarkan suasana jahiliyah ini berterusan?

Mungkin salah aku kerana tidak terus kekal dalam kandang. Hati hina ini gagal mengawal jasad daripada melompat keluar apabila melihat kejahilan yang penuh dengan gelak tawa, gurau senda dan suka ria tanpa asas dan roh yang suci. Konflik hati berlaku, pening dan pusing memikirkan aku sebenarnya di mana?

Yang pasti aku cuma dua pilihan. Pertama, kandang mujahid yang penuh ketenangan, roh yang mulia, taqwa yang melangit tinggi, dan janji syurga yang diimpi. Atau…kejahilan yang seronok, riang, gembira tanpa sedar diri tiada tenang dan bakal menjadi bahan api. Tidak mungkin seorang insan mampu berdiri di atas pagar kandang, cuba merasai kehidupan kedua-dua alam yang tidak mungkin bercampur. Dia pasti akan terjatuh atau melompat sendirinya kedalam lembah kejahilan.

InsyaAllah…aku akan terus mencari. Harapnya ada sahabat yang menyayangi diri ini dan memberi panduan, tunjuk ajar, nasihat, peringatan serta teladan agar hati ini tidak kotor lagi. Agar hati ini mampu menerima Islam, tidak sesak lagi dengan kemungkaran dan kejahilan.. insyaAllah;

Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman. (Al-An’am ; 125)

Sekian

Advertisements

Responses

  1. nice layout. rasa seperti penulis telah keluar dari kandang jahiliyah(penuh kegelapan) dan kembali ke kandang bersama orang-orang beriman. =)

    Remind me of one of my favourite ayat(24:35)

  2. its time to get out dr masa kelabu..its time to choose de true color..


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: